Selasa, 26 Agustus 2014

Begadang jangan begadang
Tererereret...
Kalau tiada artinya
Begadang boleh sajaaaa ..aaaa
kalau ada perlunya


Nah ntu sih pesennye Bang Haji.  Temen-temen ada yang masih suka begadang? Melembur sampai pagi?  Hati-hati ya, karena ternyata begadang memberikan efek yang kurang baik untuk tubuh.  Tubuh manusia bukan robot yang bisa dipaksa bekerja sepanjang waktu.  Ibarat mesin, tubuh ini juga butuh istirahat yang cukup, kalau tidak tubuh akan panas sama seperti mesin yang dinyalakan nonstop.

Aye sendiri sebenernya sudah kapok begadang, sebab beberapa bulan lalu akibat sering begadang penyakit jadi jatuh cinte ama nih badan.  Duh.. nauzubillahi min dzalik dah.  Masih mending kali yak kalu yang jatuh cinte ame kite itu aktor tampan pemeran Arjuna dalam Mahabarata. wkwkwk.  Tapi bener kate Bang Haji tuh kalau ngga ada perlunya jangan begadang.

Malam ini Aye terpaksa dan harus begadang karena memang ada perlunya, jadi boleh deh kata Bang Haji.  Apa hayoo perlunya??

Apa lagi kalau bukan demi cah ngganteng yang selalu jadi mutiara hati aye.  Sejak kemaren sore si Dedek Vian panas dan sesak.  Wah nightmare banget kalau si Dedek dah sakit.  Berdasarkan pengalaman yang udah-udah nih panasnya di atas normal dan sewaktu-waktu bisa sesak.  Pernah kejadian saat dia sakit dulu, panas tinggi dan sesak setelah beberapa hari kagak sembuh juge akhirnya meluncur deh emak rempong ini ke UGD.  Sampai UGD langsung spot jantung aye sama perawat dan dokter jaga soalnye si Dedek udah lemas dan tidak bernafas lagi, badannya hampir biru semua.  Sejak ntu aye selalu waspade jangan ampe keulang deh.  Makanye ni malem aye belain begadang tuk jage ntu bocah ganteng.

Tadi ntu aye temp suhunya sampai 39,3 derajat trus badannya mulai menggigil dan menegang, ketar-ketir juga aye.  Emang sih Dedek Vian ngga punya riwayat kejang tapi melihat panasnya yang kadang mencapai 42 derajat itu bikin si emak jadi parno banget.  Semoga malam ini panasnya bisa turun ye..aamiin

Aamiinin dong man teman ..jangan cume baca doang :D

Hmm ..tapi sebenernya ape sih dampaknya begadang? Dan bagaimane tips begadang yang aman?
 Kate pak Dokter dampak dari begadang tubuh akan mengalami kelelahan akibat tubuh dan mental terforsir karena dipakssa beraktivitas melebihi kemampuan biasanya.  Kondisi ini dapat menyebabkan fatigue atau kelelahan dan bila berlanjut terus dapat menyebabkan daya tahan tubuh menurun, akibatnya berbagai penyakit akan mudah menyerang, virus dengan  mudahnya menginfeksi.

Begadang juga dapat menjadi pemicu munculnya penyakit jantung, dispepsia, stroke, magh, hipertensi, bahkan diabetes melitus seremkan?  ngga percaya?

Tetapi kalau memang tidak memungkinkan kite untuk  menghindari begadang saye mau kasih tipsnya deh buat kalian.
  1.  Penuhi kecukupan jam tidur.  Kebutuhan istirahat (tidur ) manusia adalah 6 jam .  so, usahakan bila kite begadang kite tetap mengalokasikan waktu untuk tidur selama 6 jam sehari.  agar tubuh tetap fresh, terutama jikan tubuh kite udah nampak tande -tande kelelahan
  2. Jaga asupan makanan dan minuman.  nah ini die yang kite suka salah kaprah.  Umumnya ni  yee kite selalu minum kopi, merokok dan nyamil makanan kemasan atau gorengan saat begadang.  Padahal semue ntu kagak baik buat kesehatan kite. Kandungan gulanye sangat tinggi dan kopi bisa menyebabkan asam lambung meningkat.  yang terbaik ntu kite kudu menuhin asupan nutrisi kite saat begadang.  banyak makan buah dan camilan bergizi tinggi
  3.  Rajin berolahraga.  Begadang membutuhkan stamina yang bagus itulah alasan kenape kita kudu olahraga
Nah itu die dampak dan tips begadang.  Siapa yang mau nemeni aye begadang malem ni?


0

Selasa, 19 Agustus 2014

Menghitung hari demi hari yang tersisa di kota ini.  Tempat pertama kali aku mengenal dunia literasi secara profesional dan berkumpul dengan emak-emak hebat yang saling menginspirasi.  Rasanya memang sedikit berat kaki ini melangkah, namun kusadari bahwa setiap pertemuan pasti akan ada perpisahan.  Mungkin ini saatnya kami berpisah.

Tiga tahun lalu aku memberanikan diri untuk belajar menulis, dari sosok yang tidak tahu apa-apa, menjadi sedikit tahu asal tidak "sotoy" aja :D.  Bermula dari wanita tak percaya diri hingga tumbuhnya sedikit rasa percaya.  Suka duka sering kami rasakan.  Perselisihan pun kadang muncul.  Ego-ego bermain pada jiwa-jiwa yang masih muda, namun pada akhirnya kembali bersama.

Ada canda di tengah duka.  Ada Tawa terurai renyah

Kami berproses.  Kami belajar bersama dan kami saling berbagi.  Ibarat anak TK aku belajar mengenal rasa dan makna dari sebuah kalimat.  Belajar untuk lebih banyak tertawa dan banyak berbagi. Lewat mba Afin Murtiningsih aku mengenal agency penerbit dan mendapatkan job pertamaku.  Belajar mendokumentasikan tulisan ke dalam blog lewat mba Arin Murti sang Ratu Media dan Ratu Kontes.  Mengenal dunia fotografi makanan lewat Team re! Media mas Adhi Muhammad dan mba Ifah Hanifah.

Aku mengenal Nunu El Fasa yang ceria, Tatit Ujiani yang lucu,  Raditya Surya yang selalu memotivasiku, Candra Nila Murti si manis madu yang sederhana dan suka berpose manis serta Tri Wahyuni yang spesial. Tak tertinggal sosok mungil nan bersahaja yang kutemui hari ini,  Penulis buku Ping! serta novel novel bestseller, siapa lagi kalau bukan Shabrina WS.

Begitu banyak hikmah kupetik dari pertemuan dan perkenalan yang singkat.  Kini tiba saatnya aku melangkah ke kota yang baru, dan bertemu dengan keluarga yang baru.

Nah..mak, sebelum aku pergi aku coba nyempetin untuk menyapa teman-teman dan pamit dari dekat.  paling tidak aku ingin bisa memberikan sedikit kenang-kenangan untuk teman-teman lamaku ini.  Pertemuan pertama adalah dengan para emak di Ibu-ibu doyan nulis Jatim.  Awalnya kami janjian di foodcourt Royal Plaza, eh ngga taunya ada acara tupperware bagi hadiah disana.  Ting-ting...gratisan..gratisan .  Ngga perlu repot pesan tempat dan nyewa sound.  ngga perlu bayar MC dan ngga perlu modal malah dapat souvenir. Asik ngga? *putar otak namanya. Waktu itu yang hadir adalah mak Diana, mak Tri Nurhidayati, mak Chay Yani dan Mak Camelia.  Seru acaranya.  semua disponsori tupperware tidak secara langsung.  Abis itu baru deh kami heboh-hebohan sambil ngemil tahu crispy.

Ada yang belum pernah makan tahu crispi ngga mak?  Pasti semuanya sudah pernah ya, dicocol sambel kecap mantap jaya rasanya.  Setelah heboh-hebohan, aku berbagi sedikit info tentang teknik membuat sebuah outline, free loh makk... soalnya special.  Kapan lagi yak dapat pelatihan menulis outline gratis..wkwkwk,.. pede dikit ya mak, boleh kan?? Guyon mak.  Masih gratis karena aku juga dulu belajarnya gratis dan otodidak jadi itung itung cinderamata aja.  Seru banget lihat tingkah polah anak-anak kami yang seperti saudara kandung satu sama lainnya.  Sampai-sampai putrinya mak Tri Nurhidayati sampai mogok karena ngga mau pisah sama anakku.  Senangnyaa..semoga pertemanan emaknya juga sedekat anaknya

Sebenarnya begitu banyak teman yang ingin kupamiti langsung, tapi berhubung urusan administrasi pindah sekolah belum selesai..yah terpaksa peluk ciumnya lewat dunia maya aja.  Eh tapi ada yang special mak hari ini, aku bertemu dengan penulis buku Ping yang terkenal itu.  Orangnya imut, manis dan bersahaja..hei..hei siapa dia?

Mba Shabrina WS, begitu banyak ilmu yang kudapat dari sosokmu dari diskusi dan ocehan kita hari ini yang dapat aku simpulkan adalah..untuk menghasilkan sebuah tulisan yang baik dan menjiwai tulisan maka kita harus mendalami setiap unsur dan tokoh di dalamnya.  aku semakin kagum padamu yang rendah hati dan tidak sombong yang mau berteman dengan pemula seperti aku.  

Mak..jangan iri yaa.. pertemuan kali ini sungguh spesial karena tidak hanya orangnya spesial tapi ini adalah lepas kangen kami setelah setahun lebih tak bersua.  Terlebih lagi aku dapat bingkisan istimewa darinya..sungguh moment berbagi dan lepas kangen yang berkah

0

Sabtu, 09 Agustus 2014

LAPORAN  TANGKAPAN MATA DARI LOKASI
THE PACIFIC EARLY CHILDHOOD EDUCATION RESEARCH ASSOCIATION

Morning, Mak..!

"Mba Sri, ada undangan nih dari PECERA untuk meliput acara seminar pendidikan anak usia dini!", sebuah pesan singkat meluncur manis di dinding WA pagi itu.  Kalau denger liputan mata ini langsung berbinar, hihihi.. terbayang bisa eksis lagi nenteng kamera bergaya ala pewarta.  Memang menjadi blogger itu menyenangkan ya? Punya hoby nulis itu sangat positif.  Paling asiknya lagi, kita bisa kenal dengan para blogger di seluruh indonesia!  Trus ketemuan, eksis dan nampang bareng.
kali ini tugas meliput datang dari Ibu-Ibu Doyan Nulis Wilayah Bali.

Wkwkwk..
Ow..ow..ow. Tapi kok temen-temen ngga ada yang bisa datang nih? Jiperr juga sedikit, tapi demi sebuah eksistensi, petualangan emak rempong pun dimulai.  Pertama merayu si Arjuna dulu untuk mengantar ke lokasi.

Eng..ing..eng...
sambil nenteng anak dengan semangat 45 saya berangkat menuju alamat.  Sempat nyasar juga sih kemarin karena alamatnya tidak lengkap dan saya juga mungkin bertanya pada orang yang sedang sibuk, satu hal lagi hotel Inna itu ada beberapa lokasi di Bali.  Awalnya saya berpikir kalau acara berlangsung di hotel grand Inna Sanur, tapi seorang teman arjunaku bilang kalau lokasi hotel itu ada di puputan.. jadilah akhirnya aku di drop si arjuna yang keburu-buru mau sholat Jumat.

Aih-aih ..ternyata dan ternyata saya salah tempat mak.. :'( hiks.. pengen nangis tapi malu sama tentengan yang tampak cuek dan menikmati perjalanan.  Ternyata benar, acara di adakan di hotel Inna yang terletak di sanur!  Waduh.. mana jaraknya jauh!  Arjunaku dah melesat pergi lagi.  Parahnya lagi jam udah menunjukkan pukul 12.30 WITA...wes..wes.. si emak mulai sedikit linglung deh.. akhirnya tanya sana sini dan memutuskan naik taksi hotel ke sanur..

Sampai di sana acara penyambutan sudah hampir dimulai...eitsss.. tapi bukan nyambut kedatangan akyuu loh :D hahaha.  Ada Bu Linda Gumelar mau membuka acara.  Oh iya mak, tau kan bagaimana aktif dan nyentriknya anakku?  Melihat acara dan tempat yang begitu luas sebenarnya hati ini sedikit was-was kalau-kalau dia menghilang seperti biasanya.  Apalagi ini Bali mak! Dan tak ada satupun pewarta yang bawa anak, kecuali seorang peserta seminar dari Japan.  Untunglah panitia yang baik hati.. mba Dia Loreta mengijinkan saya bawa anak, dan di sana si kecil bermain di salah satu stan milik Plan, sebuah lembaga nirlaba yang bergerak di bidang pendidikan anak usia dini.
makasih ya rekan-rekan Plan Indonesia.

Singkat cerita.. acara pun di mulai  dan sambil menjaga si kecil saya mengikuti acara demi acara.  Seminar yang diikuti oleh berbagai peserta dari dalam dan luar negeri ini dan menghadirkan pemateri-pemateri internasional seperti Prof. Dr. Fasli Jalal, Sylvia C. Chard, Ph.D, Carol Vukelich, Ph.D, dan Dr. Jehyn Lee, dibuka oleh ibu Linda Gumelar dengan memberikan sambutannya dan beberapa point penting tentang pentingnya sebuah tanggung jawab dan perlunya koordinasi antara orang tua, anak dan pihak pendidik dalam menerapkan pendidikan anak usia dini. Bahwa pendidikan anak usia dini membutuhkan peran berbagai pihak dan element masyarakat.
Ini dia acara PECERA


Stand pengisi
 Aneka Mainan Edukasi yang dibuat para orang tua dari bahan bekas

 Si Favian bermain bersama team Plan Indonesia

Si Cantik Dia Loreta dari HIMPAUDI

Pembukaan Acara dimulai dengan sajian Tarian Tradisional Bali

Para peserta 
 Sambutan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak


Opening Ceremony ditandai dengan penyerahan Cindera mata pada Dr. Betty Chan Po-King

 Sylvia.C. Chard, Ph.D

Carol Vukelich, Ph.D

Para peserta yang terdiri dari para guru Paud dan peneliti dari berbagai negara ini akan diajak untuk mengkaji berbagai hasil penelitian tentang konsep pendidikan anak usia dini, kurikulum, pembelajaran dan perkembangan anak, anak dengan berbagai kebutuhannya yang beraneka, bagaimana orangtua membangun kerjasama dengan keluarga, pendidikkan guru, nutrisi, kesehatan, kepemimpinan dan manajemen dan berbagai hal yang terkait dan menjadi satu kesatuan dalam pendidikan anak usia dini.  Konferensi ini juga membahas bagaimana pencapaian pendidikan anak usia dini dalam perkembangan anak, apa saja yang bisa di raih dan apa yang belum, teknologi dalam pendidikan anak usia dini dan beberapa hasil penelitian yang dilakukan oleh peserta dari indonesia Netti Herawati tentang  The Glutein Free Cookies Of Sukun Flavour, Shrimp Crackers And Tempe Flours and Red Palm Oil.

Selain itu ada yang menarik dari kegiatan ini, karena para peserta akan diajak mengunjungi 7 PAUD yang memiliki keunikan pendidikan dan melakukan workshop. Peserta juga akan berinteraksi secara langsung dengan para pemerhati anak usia dini dari negara Jepang, Malaysia, Srilanka, Canada, india, Mongolia, Timor Leste, Filipina, Australia, China, Taiwan, Hongkong, Korea, Singapura, dan Thailand.
 Beginilah para Pendidik di Luar Negeri mengenalkan tanaman dan alam
 Belajar tentang Ada tidaknya Tulang pada Ikan

Mengenal dan membuat miniatur Sepeda

Kegiatan yang terselenggara atas kerjasama Universitas Pendidikan Ganesha Bali, Himpunan Pendidik dan tenaga Kependidikan anak Usia Dini Indonesia (HIMPAUDI), Kementrian pendidikan dan Kebudayaan, KPPA dan BKKBN ini diharapkan dapat membuat PAUD menjadi hal penting yang harus terus dikembangkan, sehingga anak usia dini dapat menjadi generasi emas penerus kemajuan bangsa dengan mendorong para praktisi, akademi, dan para pendidik anak usia dini untuk melakukan banyak penelusuran untuk mengembangkan PAUD.

 Pada konferensi kali ini saya juga berkesempatan ketemu dengan teman lama loh mak.. rasanya sesuatu deh.  Kebetulan teman saya ini merupakan rombongan dari sebuah sekolah Islam Terpadu Fajar Hidayah, sebuah yayasan yang sangat peduli dengan anak dan pengembangan SDM nya
Saya dan Rombongan Guru SIT Fajar Hidayah

Nah.. mak, saat asik menyimak acara terdengarlah rintihan-rintihan yang membuatku harus meninggalkan acara.  Ada saja ulah si kecil, mulai minta buang air kecil, buang air besar, berjalan menuju podium, mainan mikrofon, dan ngajak main di pantai.. hehehe..  kadang kala kita suka loss kontrol ya mak saat kerja kita terganggu, Tapi ternyata itu salah loh mak karena memang begitulah ternyata normalnya anak kecil so, saya harus belajar sabar beneerrr kemarin.  Ulah si kecil yang sibuk menggambar juga menarik perhatian Mrs. Sylvia. C. Chard, Ph.D dan sebuah pinsil diberikan sebagai kenang-kenangan untuknya.  Ternyata jagoan kecilku malah lebih supel dari emaknya.  Sepanjang acara dia berkenalan dengan beberapa panitia dan pengisi stand, bermain menggunakan berbagai alat peraga yang dibuat dari barang bekas dan menjelajah pantai sendiri sampai emaknya bingung mencari.  Saat itu acara sudah usai tapi batang hidungnya tak jua kelihatan.  Setelah mencari ke seluruh penjuru hotel, akhirnya saya mendapatinya berjalan menuju hotel dari arah pantai, rupanya dia bermain di pantai selama sessi terakhir acara.
0

Total Absen

Pengikut